Malaysia Tanah Airku....

Santapan Rohani -Siri 2

Tiga Nasihat Yang Berguna

Pada suatu hari, ada seseorang hamba Allah pergi menangkap burung. Setelah beberapa ketika maka dapat lah dia memerangkap seekor burung yang kecil, lalu burung itu berkata kepadanya:

wahai manusia, aku ini tidak berguna bagimu sebagai tawanan. Sekira nya kau lepaskan aku nescaya akan kuberi kau tiga nasihat yang paling berguna”

Sambung burung itu lagi :

“Akan ku beri nasihat yang pertama apabila aku berada dalam genggaman kau. Kemudian nasihat yang kedua akan ku berikannya ketika aku sudah berada di dahan pokok dan yang ketiga yakni yang terakhir akan kuberi nasihat itu ketika aku sudah berada di puncak bukit.”

Maka bersetujulah hamba Allah ini dengan syarat-syarat yang diberi oleh si burung kecil itu. Maka setelah berada burung itu di gengaman si hamba Allah maka ditanyakan nasihat yang pertama dari burung tersebut.

Lalu burung itu memberikan nasihat yang pertama:

“Nasihat ku yang pertama, sekiranya kau kehilangan sesuatu, meskipun engkau menghargainya seperti hidupmu sendiri, jangan lah sesekali kau menyesal.”

Hamba Allah itu pun melepaskan burung tersebut dari gengaman nya lalu burung itu pun segera melompat terbang ke dahan pokok yang berhampiran lalu disampaikan nya nasihat yang kedua kepada hamba Allah tadi.

“Wahai manusia, nasihat ku yang kedua, jangan kau sesekali percaya kepada segala yang bertentangan dengan akal fikiran mu, apabila tiada bukti untuk menjelaskan nya.

Kemudian burung itu terbang ke puncak bukit. Dari sana ia berkata lagi:

“Wahai manusia malang! Di dalam badan ku ini terdapat dua permata yang sangat besar , kalau saja tadi kau membunuh ku, pasti kau sudah dapat memiliki permata itu”

Orang itu sangat menyesal memikirkan kehilangan peluang tersebut, namun dia merayu kepada burung itu :

“Wahai burung sekurang-kurang nya, katakan padaku nasihat yang ketiga itu!”

Si burung pun menjawab:

“Alangkah bodoh nya kau wahai manusia, sanggup kau meminta nasihat yang ketiga dari ku sedangkan nasihat yang pertama dan kedua pun belum kau kotakan. Sudah ku katakan pada kau agar jangan sesekali kau kecewa kalau kau kehilangan sesuatu yang paling berharga dan jangan sesekali kau mempercayai hal yang bertentangan dengan akal.”

Sambung burung itu lagi:

"Tahukah kau, bahawasa nya kau telah melanggar kedua nasihat ku tadi. Sungguh malang sekali diri mu wahai manusia, kau telah mempercayai kata-kata ku, sedang kan permata yang cukup besar itu memang tiada di dalam tubuh ku, malah tidak muat ia untuk memenuhi ruang tubuh ku yang amat kecil ini. Kau juga tanpa berfikir telah menyesali akan kehilangan permata itu tanpa ragu-ragu lagi. Oleh kerana itu maka kau tidak layak menerima nasihat ku yang ketiga dan kau harus tetap berada dalam kejahilan mu dan terkurung dalam keterbatasan yang disediakan bagi manusia yang tidak mahu berfikir."


p/s: Manusia yang rugi adalah manusia yang tamak dan tidak berfikir.


15 comments:

~~~***aZaHygCoMeL***~~~ said...

besnyer citer kali ni...menarik betul.... seronok baca banyak2 kali...hehehe....thanks sbb post cerita ni...

de_kerinchi said...

salam azahcomel,

Terima kasih kerana membaca..bacalah lagi...hehehe

LadyMariah said...

kalau i jumpa burung mcm tu tak tahu la apa akan jadi. tapi tak baik tangkap burung n simpan dlm sangkar tau...

de_kerinchi said...

Ladymariah kalau kau jumpa burung yang boleh berkata-kata begitu pasti kau naik hesteria...huhuhu

Benar simpan burung dalam sangkar adalah perbuatan zalim...

p/s: teringat dialog dalam cerita 3 Abdul:
"saya hendak beli burung yang berkata-kata"

"burung berkata-kata saya tak jual, tapi burung yang pakai tarbus belum ada yang punya..huhhuhu"

kaktie said...

Rasanya burung ni, tidak dijangkiti selsema burung tu kan..heheheh

Terima kasih, cerita yang menarik untuk dikongsi bersama.

tokasid said...

Salam saudara de_kerinchi:

Jazakallah atas santapan rohani ini.
Memang begitulah insan sentiasa tamak.Hanya ilmu dan akhlak boleh menundukkan nafsu kita.

de_kerinchi said...

Salam Kaktie

Terimakasih kembali kerana membaca..burung ini di sahkan tidak dijangkiti virus tersebut kerana ia masih mampu terbang tinggi...terima kasih


salam Saudara Dr. Tokasid,

Shukran, jazakallahu khayran ...

Insan yang tamak dengan keduniaan semata-mata selalu buta hati nya..

Mak Su said...

manusia selalu terkena

de_kerinchi said...

Mak su..Manusia sering alpa menyebabkan ya mudah terkena...

Zul said...

Menarik cerita ini dan penuh pengajaran, membangkitkan manusia yang sentiasa alpa dan bermimpi.

de_kerinchi said...

Terima kasih zul,

Kadang-kadang manusia perlu diingatkan termasuk diri saya...

rastom said...

Cerita burung ini sungguh baik sebagai teladan. Terima kasih!

de_kerinchi said...

Salam rastom,

Bersama, kita mencari sumber yang baik sebagai peringatan bersama. Terima kasih

Sunan_Jati said...

wah...

tima kasih sudi kongsi...!

de_kerinchi said...

sunan_jati

sama-sama....daun keladi meh ler konsi lagi...

Blog Widget by LinkWithin