Malaysia Tanah Airku....

Karenah Birokrasi Yang Membingungkan?

Kasihan melihat nasib yang menimpa mangsa-mangsa tanah runtuh, kawasan Presint 9, Fasa 11 kuarters kerajaan di Putrajaya. Alhamdulliah, tiada membabitkan kes kehilangan nyawa. Walaubagaimanapun, kerosakan harta benda, terutamanya kenderaan adalah amat menekan kepada rata-rata penghuni di situ. Sudah tentu, dengan musnah nya kenderaan mereka ini, maka ia akan menyukarkan pergerakan penduduk di sini, untuk melakukan urusan seharian. Apatah lagi memikirkan kos yang akan ditanggung untuk membaiki kenderaan mereka. Bagi yang telah mengambil perlindungan insuran yang meliputi bencana alam pasti akan merasa sedikit kelegaan, tetapi rasa nya rata-rata pemilik kenderaan hanya memiliki perlindungan insuran yang “standard”. Dianggarkan kerugian adalah melebihi RM1 juta. Antara model kenderaan yang menjadi ‘mangsa’ dalam kejadian itu ialah Proton Wira, Proton Iswara, Naza Citra, Perodua Kancil, Perodua Kelisa dan Toyota Vios.

Khabar nya ,Datuk Seri S. Samy Vellu telah memberi amaran awal dan surat pemberitahuan telah dikeluarkan sejak 13 Julai 2006 kepada Putrajaya Holdings untuk membaiki paip yang bocor, bagi mengelakkan kejadian tanah runtuh dari berlaku. Dan adalah amat menghairankan apabila tindakan lambat diambil oleh Putrajaya Holdings, tempoh sembilan bulan adalah satu jangka masa yang panjang untuk Putrajaya Holdings untuk berfikir dan melakukan tindakan yang sepatut nya.

Putrajaya Holdings harus melakukan siasatan menyeluruh. Sekiranya benar laporan telah dibuat oleh JKR seperti kata Datuk Seri S. Samy Vellu, Siasatan hendaklah dilakukan dengan segera dan sekira nya benar ada pegawai-pegawai yang cuai, hingga menyebabkan bencana ini terjadi maka tindakan tata tertib harus dikenakan kepada mereka dan hasil siasatan hendaklah diumumkan kepada rakyat supaya menjadi contoh kepada pihak –pihak lain yang berkaitan, agar tiada lagi kes seumpama ini berlaku lagi.

Apapun sekira nya ada sedikit rasa tanggungjawab dan ingin membantu, diharapkan Putrajaya Holdings dapat mengeluarkan sedikit pampasan bagi meringankan beban yang dihadapi oleh mangsa-mangsa yang terlibat.

p/s: Sudah menjadi resam dan amalan biasa agensi penguat kuasa , rata-rata apabila berlaku bencana baru masing-masing menunding jari mencari siapa yang bersalah. “Sudah terhantuk Baru Tergadah” “ Sediakan Payung Sebelum hujan…”

0 comments:

Blog Widget by LinkWithin