Malaysia Tanah Airku....

SMS Maut - Satu diskusi



Ekoran dari posting saya yang bertajuk "SMS Maut" tempohari, saya mendapat komen dari seorang pembaca yang bernama "Bashirah" tentang lanjutan kisah sebenarnya SMS maut tersebut, malangnya "Bashirah" tidak meninggalkan email atau blog beliau untuk dihubungi. Apapun ribuan terima kasih kepada "Bashirah" atas maklumat tersebut untuk tatapan dan dikongsi bersama pembaca anjunglarik.

Dibawah merupakan petikan temubual wartawan, Waspada Armin Nasution dengan Pakar Telmatika terkenal Indonesia, Roy Suryo tentang "Kejahatan Teknologi" berkisar tentang SMS Maut.. (Petikan dibawah telah dialih bahasa ke Bahasa Malaysia)

Apakah Anda boleh buktikan bahawa perkara ini (SMS Maut) adalah tidak benar?

Saya sedia membuktikan kepada siapa pun yang meminta saya untuk membuktikannya. Atau kalau memang ada mangsa yang telah terlibat, silalah dibawa berjumpa dengan saya. Maka saya akan membuktikan apakah SMS atau telefon itu boleh mengakibatkan kematian.

Jadi tidak benar ada orang kesurupan setelah terima SMS Maut (Di Indonesia dikenali dengan nama SMS Merah)?

Kalaupun ada orang yang mengaku menerima SMS merah, kemudian dia kesurupan ternyata itu hanyalah sandiwara. Perkara ini adalah tidak benar atau mungkin saja yang menerima itu pun tidak tahu apakah punca kejadian yang sebenar.

Adakah nombor awalan 0866 berasal dari perkhidmatan operator telekomunikasi di Indonesia?

0866 adalah nombor awalan yang belum digunakan oleh operator telekomunikasi di Indonesia. Dahulu ada nombor awalan 0868 yang digunakan oleh jaringan Byru namun itu sudah pun teregistrasi. Kalaulah nombor awalan 0866 belum digunakan di Indonesia. Jadi bagaimana perkara ini boleh berlaku?

Adakah di Indonesia dan dunia (termasuk kononnya di Puchong, Malaysia), sudah ada orang yang mati gara-gara menerima SMS merah tersebut?

Itu yang tidak pernah ada. Jadi janganlah mudah sekali kita diperbodohkan dengan SMS begitu. Setelah SMS merah ini saya yakin akan ada perkembangan selanjutnya. Jika SMS merah didakwa berasal dari sistem "infrared", nanti akan ada pula SMS biru yang berasal dari sistem "bluetooth". Setelah itu akan ada SMS hitam dari "blackberry" pula. Jadi isu seperti ini tidak akan pernah tamat. Hanya cara penyebarannya sahaja sudah menggunakan kaedah yang canggih sedikit karena menggunakan teknologi yang ada dan melibatkan tokoh berpengaruh, padahal perkara ini hanya akan menyebabkan masyarakat menjadi resah.

Kenapa masyarakat mahu dibodohkan dengan SMS merah tersebut?

Sebenarnya dari dulu lagi masyarakat sering dibodohkan dengan SMS karut sebegini, namun anehnya masih ramai yang masih percaya.

Apakah infrared dan bluetooth yang di dalam telefon bimbit (di Indonesia dipanggil Ponsel) boleh membunuh?

Dalam telefon bimbit memang ada teknologi infrared dan bluetooth yang sudah disahkan selamat, namun frekuensinya hanyalah dalam ukuran yang sangat rendah. Duhulu pun kita sudah kenal akan laser pointer yang sangat merbahaya, kemudian diadaptasi ke telefon bimbit dalam bentuk teknologi infrared dan bluetooth. Ini sudah disahkan selamat oleh Dirjen Postel (di Malaysia dikenali sebagai Kementerian Telekomunikasi Dan Multimedia) , dan tak mungkin ia akan membahayakan keselamatan pengguna. Saya fikir beredarnya SMS ini, akan berakhir dengan penipuan juga. Misalnya sekarang sudah ada SMS yang boleh mematikan telefon bimbit pada jam tertentu. Nanti akan ada orang yang memanfaatkan teknologi tersebut dengan perkara-perkara penipuan sebegini.

Senario yang lebih jelas bagaimana?

Modus operandinya ialah misalannya ketika telefon bimbit si A, dimatikan kemudian ada orang yang lain yang akan menghubungi keluarga Si A mendakwa bahawa Si A sudah mati. Maka bila ini terjadi, akan wujud kekacauan, disebabkan keluarga Si A tidak boleh menghubungi Si A untuk pengesahan, akibat telefonnya sudah dimatikan setelah menerima arahan SMS dari si penipu.

Apa yang bisa dilakukan operator selular?

Dalam keadaan ini operator selular perlulah mengirimkan pesanan kepada masyarakat, agar tidak percaya dengan SMS -SMS yang mengarut. Tujuannya agar pelanggan berhati-hati dan tidak percaya kepada SMS seperti itu, yang boleh mengakibatkan kita semua kalut!

Di bawah merupakan petikan Pengakuan dari Pengirim SMS Maut

TANJUNGUBAN - Heboh nombor telefon bimbit yang bisa "menyantau" orang yang konon ada yang sudah mati, akhirnya terbongkar.

Si pengirim ternyata bukan lah dukun santau atau dukun ilmu hitam, tapi hanya budak sekolah (anak baru gede (ABG)) yang terlalu ingin mengenakan teman-temannya.

Dari penyiasatan Batam Pos, Rabu (7/5) akhirnya terbongkar siapa yang pertamakali mengirimkan SMS maut 0866 tersebut. Si Pengirim pertama SMS itu berasal dari Tanjunguban, Bintan Utara.

"Awalnya SMS ini dikirim untuk mengenakan kawan-kawan sahaja," ucap ABG yang mengaku mengirim SMS kepada Batam Pos, Rabu (7/5). ABG perempuan yang namanya tak mau disebutkan menerangkan, SMS tadi dikirim pada saat dirinya tidak melakukan apa-apa kerja, sehingga dirinya terkenang pada kawan-kawannya. Saat teringat dengan kawan-kawannya tadi, Ia lalu mengirimkan SMS tersebut .

Mengikut "Bashirah"..... Kesimpulannya........ADUHAI...Tipahtertipu!..HEHE

p/s: Hemmmm , memang melayu mudah lupa....

0 comments:

Blog Widget by LinkWithin