Malaysia Tanah Airku....

Revolusi Mental

Beberapa hari ini saya tidak berkesempatan untuk menulis di blog ini, kerana menghadiri seminar jauh di pendalaman dan di luar kesibukan ibu kota . Walaubagaimana saya sempat mencuri sedikit masa hari ini untuk keluar ke bandar terdekat, semata-mata untuk mencari bahan bacaan dan singgah di pusat internet (Cyber Café). Sebenar nya saya berasa tidak selesa sekira nya seharian tidak dapat menatap bahan bacaan terutama nya akhbar harian.


Dalam perjalanan ke tempat seminar tersebut, saya sempat singgah ke rumah lama orang tua saya, dan sempat juga menatap koleksi saki baki buku lama tinggalan aruah ayah saya (sayang nya sebahagian besar koleksi buku ini musnah dimakan anai-anai dan bubuk). Di kesempatan itu saya sempat membawa sebuah buku lama berjudul Revolusi Mental terbitan Utusan Melayu keluaran tahun 1971.


Buku ini merupakan hasil usaha Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia dalam menyediakan sebuah buku untuk dijadikan panduan untuk orang-orang Melayu bagaimana untuk menggunakan akal fikiran dan tindakan yang rasional dalam menghadapi kerajaan baru dan alaf baru (buku ini menggunakan perkataan zaman baru).


Saya tertarik dengan perutusan yang dibuat oleh Perdana Menteri Malaysia pada masa itu, Tun Haji Abduk Razak bin Hussien antara nya :

“ Kita sedar antara beberapa sebab orang-orang melayu tidak dapat menyertai dengan sepenuh nya usaha-usaha untuk pembangunan ekonomi dan sosial ialah kemunduran daya pemikiran mereka yang berpunca dari kekurangan pengetahuan dan dikongkong oleh hidup yang kolot”


“Zaman moden ialah zaman perlumbaan, kumpulan yang cergas fikiran nya dan tangkas tindakan nya pasti akan berjaya, sebalik nya golongan yang statis kerana dikonkong oleh corak hidup yang lama akan tewas dalam perlumbaan ini”


“Oleh itu nilai-nilai lama yang didapati tidak sesuai dengan kehendak zaman, hendaklah digugurkan untuk memberi jalan kepada nilai-nilai baru."


Buku setebal 473 muka surat ini sudah pun berusia hampir 36 tahun, persoalan nya adakah orang-orang melayu sudah terdidik dengan nilai-nilai yang positif ini? Ternyata hasrat murni , untuk menukar mentaliti orang melayu itu sedikit sebanyak menyumbang hasil ke arah kejayaan Malaysia pada hari ini.


Walau bagaimanapun, orang melayu di dapati masih belum bersedia untuk merempuh dunia yang lebih luas dan mencabar ini bagi mencabar bangsa-bangsa lain merebut peluang yang lebih besar, kerana mental mereka masih belum kukuh.


Kenapa ini boleh berlaku ?


Jawapan nya ada pada orang melayu itu sendiri, ternyata mereka masih lagi terkongkong dan mengamalkan idealogi lama yang tidak mendatangkan faedah. Orang melayu masih taksub dengan bomoh, masih pergi puja kubur dan bayar niat, masih ikut ajaran songsang, masih lagi fobia dengan dunia hantu dan jin dan disokong pula dengan segala macam perasaan hasad dengki, pentingkan diri, bodoh sombong yang jelas membantutkan pertumbuhan bangsa melayu yang berjiwa merdeka.

Memburukkan lagi keadaan, nilai-nilai lama ini diadunkan dengan nilai-nilai baru yang negatif (sebenarnya berasal dari nilai lama, cuma ia kelihatan baru kerana ia nampak lebih moden dan terbuka) antara nya arak, judi, rasuah, budaya barat dan lain-lain yang jelas telah membentuk generasi melayu yang keliru mental nya. Tidak hairanlah kini tersebar luas bangsa melayu yang berjiwa memberontak dan tidak rasional. Lihat sahaja generasi melayu kita yang gah mempamerkan idealogi Punk, Skin head, Black metal dan bermacam-macam lagi budaya yang akan menghasilkan kes sosial yang teruk seperti sek rambang, bunuh, pecah rumah, samun, buli , dadah dan lain-lain.

Setelah usaha yang dibuat oleh barisan Pemuda UMNO era Tun Haji Abduk Razak mula menampakkan hasil positif, malangnya ia mula dicemarkan kembali dengan pemikiran kolot dan negatif bangsa melayu yang kelihatan nya mula subur kembali di jiwa sanubari.

Sesuatu harus dilakukan, Revolusi Mental perlu diwujudkan kembali di hati setiap orang melayu dan harus dimulai oleh pemimpin-pemimpin kita yang kelihatannya mula layu dan kurang berjuang semenjak berakhir nya era Tun Dr. Mahathir Mohammad.

Bersihkan politik kita dari mental-mental yang kolot dan kotor, wujudkan lah kembali pemimpin yang berbudi bahasa, tidak korup, amanah, berpegang pada janji, tidak menipu, tidak putar belit, cekap, aktif, lantang , mengenang budi dan segala macam benda-benda molek yang selayak nya dipegang oleh pemimpin yang disegani untuk mewujudkan modal insan yang “Cemerlang Gemilang dan Terbilang”.


p/s: Teringat kata-kata arwah ayah ku, sambil menatap lencana besi keahlian UMNO nya “Revolusi Mental sarat dengan tulisan ejaan lama, yang mengembalikan nostalgia perjuangan masa lalu”, semoga Allah s.w.t. mencucuri rahmat kepada ayahanda ku yang telah mendidik ku menjadi insan berguna, Al-Fatihah.

3 comments:

rapat_umum said...

Adalah amat sukar mencari pemimpin sejati macam dulu-dulu..sekarang kebanyakan pemimpin memperjuangkan poket sendiri.

Mentaliti melayu mudah lupa juga harus dibuang jauh-jauh...

Anonymous said...

Para pemimpin melayu, seharusnya mencontohi pejuangan pemimpin silam.

Hasrul Halid said...

Pekh! buku antik tu bro. Kalu boleh sebarkan.. sebarkanlah!

Yup, kita memang perlukan revolusi mental. Sungguh-sungguh perlu!

Blog Widget by LinkWithin